Fruits Party

image

Yuhuuuu… lucu ya?? Foto ini saya ambil dari facebooknya temen saya…
Suka banget… :*

Apalagi saya ini pecinta buah. Setiap hari mesti banget makan buah. Asa makan buah itu hukumnya wajib buat saya, minimal satu kali sehari.. hehe..

Kalo nanti saya jadi ibu, pengen deh bisa kreasi kayak gini buat anak-anak saya.. kalo sekarang belum mampu bikin-bikin kreasi kayak gitu karena beli buahnya masih harus satu jenis supaya ga busuk kelamaan, soalnya kan yang makan saya sendiri.

Kalo dulu saya punya cita-cita punya rak buku yang isinya banyak buku, sekarang jadi ngebayangin isi kulkas yang isinya penuh sama buah-buahan dan sayuran.. dikreasiin jadi menarik, supaya makanan sehat itu juga menarik buat dimakan. Mengubah kebiasaan ngemil yang ga sehat jadi ngemil buah.. keren kan?? Hihihiii.. πŸ˜€

Yuk ah healthy lifestyle..

Advertisements

Dinasti Kedokteran

Hari terakhir di departemen Mata, saya berkesempatan berbincang-bincang banyak dengan residen LO.
“Dokter suaminya dokter juga ya?”
“Iya..”
“Dokter apa dok?”
“Dokter ortho (orthopedi-red)”
“Oohh,. Sama kayak dr.P dong. dr.P suaminya konsulen ortho kan dok.. siapa dok namanya?”
“Iya.. dr.N.”
“dr.P anaknya Prof.I (dokter juga) kan dok.,?”
“Iyaa..”
Dan adiknya dr.P itu juga dokter.

“Saya waktu nikah awal-awal residen. Suami saya lagi sibuk jadi CR (Chief Residen a.k.a residen senior) dan lagi stase luar.”
“Jadi inget cerita dr.W di RS UB, katanya ortho susah keluarnya..”
“dr.W itu seniornya suami saya. Dia suaminya dr.M, residen kulit. Udah lewat kulit?”
“Belum dok.”
“Iya, dr.M itu anaknya dr.A, direktur RS C.”
“Ya ampun..”

“Dok, kalo dr.R istrinya residen anak ya dok? Namanya siapa dok?”
“Iya, dr.Ri.”
“Oh.. dr.Ri yang anaknya dr.A (orang penting di Jawa Barat)?”
“Iya..”
“Ya ampuunn… udah kayak kerajaan ya dok..”
“Iya, kalo dokter hidupnya muter-muter di situ-situ aja.”


Kesimpulan : Kalo ada seorang dokter nikah ama dokter, dari sanalah muncul bibit-bibit dinasti kedokteran.

Gw : “perlu pindah haluan jadi nyari dokter ga ya supaya bisa bangun dinasti?” Hahahahhaa.. πŸ˜€

Bersakit-sakit dahulu…

Apa yang terjadi pada hidup kita sebenernya banyak sekali pelajarannya. Tapi, kadang kita suka merintih, apa belajar kehidupan harus selalu sakit begini?

Kemudian seperti mendapat jawaban lewat dialog antardiri saya sendiri,
“Belajar buat ujian SOCA enak ga?”
“Nggak.. rasanya pengen teriak…”
“Nah, sama. Ujian kehidupan juga gitu..”

Di sisi lain.. saya mendapat pelajaran.
Saya pernah dimarahin oleh seorang residen di depan pasien. Bete pasti. Udah gitu sering ketemu residen rese. Dan itu membuat kita jadi punya ‘impian’ seperti ‘kalo saya jadi residen nanti, saya mau jadi residen yang baik, ramah dan mau ngajarin koas-koas, meminimalisasi marah-marah ke mereka, apalagi di depan pasien.’ Karena saya tau rasanya dimarahin depan pasien gimana.

Dari sana saya jadi tau mengapa kita harus sakit hati. Supaya kita tau rasanya disakitin, jadi kita berusaha untuk tidak menyakiti orang lain. Atau mengapa kita harus ngerasain rasanya dibuang setelah kita berusaha memberikan yang terbaik dari diri kita untuk orang lain, memikirkan masa depannya, untuk kebaikannya dan itu tidak dihargai sama sekali. Supaya kita belajar untuk lebih menghargai kebaikan orang untuk kita dan tidak membuangnya dengan alasan ‘sampah’.

Ya, terkadang kita perlu belajar dari hal-hal menyakitkan agar kita tidak melakukannya pada orang lain. Cukup kita. Cukup kita yang disakiti dan tak perlu orang lain merasa sakit karena kita. Jadi, tak pernah ada istilah balas dendam. Disakiti kemudian nyakitin balik. Ga ada istilah itu. Kita perlu sakit supaya tau rasanya sakit untuk kemudian tidak menyakiti.

Kepompong

Persahabatan bagai kepompong.. mengubah ulat menjadi kupu-kupu.

-sebuah lagu yang dipopulerkan oleh (mungkin) sebuah band-

Memasuki beberapa bulan koas.. saya terpikir sesuatu. Ternyata saya ingin menjadi seorang spesialis sekaligus guru. Gimana caranya? Bekerja di Rumah Sakit Pendidikan. Dan yang paling memungkinkan adalah belajar dan menjadi guru di kampus almamater. Artinya, kalo mau merealisasikan mimpi saya itu, yang paling memungkinkan ya kerja di Bandung, di RSHS. Walaupun, kerja di RSUP lain juga bisa sih, bergantung pada dimana sekolah spesialis saya nanti.

Tapii… keindahan Bandung tetap tidak bisa membuat saya berpaling dari kota kelahiran saya. Bandung dengan segala keasriannya, tetap membuat saya merasa sendiri. Saya selalu rindu pulang. Saya selalu ingin pulang. Setelah lama mencari, akhirnya saya menemukan jawabannya. Bahwa Bekasii… adalah tempat saya menemukan persahabatan sejati.

Saya memiliki 2 sahabat. Umur persahabatan kami sudah memasuki usia 9 tahun. 9 tahun.. angka yg tidak muda untuk sebuah persahabatan. Bersama merekalah lembaran-lembaran kehidupan dewasa saya tercipta.
Yang namanya tertawa dan menangis bersama-sama nyata kami lakoni. Bahkan, secara virtual pun, kami tetap bercerita tentang perasaan kami masing-masing. Menangis tentang sebiah cerita sedih salah satu di antara kami dan kemudian saling beri semangat.

Kami punya cerita paling epik yang tiada pernah kami lupa dan akan selalu jadi bahan tertawaan kami setelahnya jika bertemu.

Jadi ceritanya, kami lagi makan di sebuah restoran. Mayang, mulai bercerita kisahnya. Saya ga nyangka, seorang sanguinis parah macem mayang punya rasa itu yang bikin air mata mau keluar. Saat itu, mayang sudah mulai mengeluarkan air matanya. Ahhh, saya mana sanggup mendengar cerita sedih macem ini.

Saya pun mulai berkaca-kaca. Tapi sebelum bulir-bulir itu turun… saya segera ambil tisu. Tapii.. kalo saya ambil tisu kemudian mengelap airmata, nanti keliatan cengeng banget. Akhirnya, tisu yang saya ambil saya pake buat ngelap meja yang basah karena es teh manis yang mulai mencair. Kebayang kan canggungnya ngambil tisu yang awalnya buat ngelap airmata tapi malah ngelap-ngelap meja padahal mata berkaca-kaca?

“Gw kira lo mau ngasih tisu buat mayang..”
“Tadinya gw mw ambil buat lap airmata gw sih dan, tapi gw malu ngelap airmata, jadi gw pake buat ngelap meja dehh…”
“Ahh, dasar ini orang, masih aja ga peka..”

Mungkin kalo diceritain ulang ga lucu banget. Tapi asli, kalo percakapan ini diulang dengan ekspresi yang sama, mungkin kalian akan ngakak. Betapa saya… amat sangat takut sebenernya saat itu terlihat mau ikutan nangis. Betapa saya, ingin nyembunyiin airmata itu dengan tidak mengelapnya. Apa daya airmata yang menggenang itu tidak bisa membohongi kalau saya merasakan apa yang diceritain mayang.

Saya, mayang, dan danis dengan karakter yang berbeda, dikit-dikit sama, dipersatukan oleh Allah mengukir cerita tentang persahabatan. Saya, selalu ingin bersama mereka. Merekalah yang menghapus kesedihan-kesedihan dalam hidup saya. Merekalah yang membuat saya tak bisa menyembunyikan cerita apapun tentang saya. Ternyata saya tak sanggup untuk menyimpan cerita sendiri dan menutupnya dari mereka.

Benar ternyata, persahabatan itu seperti kepompong. Cerita saya dan atau mereka yang bagai ulat berasa seperti kupu-kupu setelah kami berbagi..

image

                                     Danis, Farah, Mayang

Lagi. Cerita Dokter

Pagi tadi, saya ada di Rumah Sakit Ujung Berung, Bandung. Masuk ke poli orthopedi. Selesai pasien diperiksa, kami diajak berdiskusi oleh sang dokter orthopedi. Dari diskuai tentang pelajaran -penyakit2 ortho- hingga akhirnya sang dokter bercerita tentang masa-masa residensinya dulu.

“Di kana pasiennya ada berapa sekarang?”
“Empat dok kayaknya. Kemaren sih visite cuma empat.”
“Empat? Beneran empat? Yang bener? (Dengan nada super ga percaya)”
“Iya dok,” jawab kami
“Jaman saya residen dulu, kana itu pasien orthonya ada 80. Kalo visite bisa 4 jam. Dan itu saya sendiri yang megang. Jam 3.30 pagi itu saya udh GV -ganti verban-. Jam 6 CR (Chief Residen) udah muter-muter ruangan. Abis saya ditanya Hb pasien, saya lupa. Mana saya inget Hb-nya pasien segitu banyak. Dapet hukuman tambah jaga 1 minggu.”

GLEK *nelen ludah*

“IGD itu penuh dulu. Sampe-sampe koas pasang skeletal traksi, tapi saya supervisi. Saking banyaknya pasien. Sekarang mana bisa koas pasang skeletal traksi? Saya pernah sampe ga pulang seminggu karena follow up pasien saya. Soalnya dulu pasien IGD ga bisa dioper. Kemaren saya liat IGD sepi gitu..”

*garuk2 kepala*

Lanjut cerita
“Ortho itu paling susah ujiannya. Ada ujian internasional yang diuji ama profesor luar negeri buat lulus ortho. Boleh tanya sama bagian lain.”

Mendengar cerita beliau, saya langsung lemes. Ga kebayang. Langsung coret ortho dari daftar studi lanjutan. Emang ga minat juga sih. Tapi, dari cerita beliau saya kayak ‘ditampar’ untuk ga mengeluh terutama capeknya bedah. Apa yang saya rasain belum ada apa-apanya dibanding koas-koas jaman baheula. Dan untuk memanfaatkan sisa waktu 4 minggu di bedah ini. Percuma mengeluh capek karena follow up pagi dan jaga. Toh, saya tetap harus melakukan itu..

Super Random #7

Sudah setengah tahun 2014 terlewati. Sudah berapa buku yang saya baca? Hemm.. tak ada 1 buku pun saya habiskan. Beda dengan tahun lalu. Tahun lalu, saya menargetkan menghabiskan 30 buku karena saya berada di lingkungan manusia-manusia gila baca.

Saat itu, kawan saya bilang targetnya berat apalagi jadi menteri dan ngerjain skripsi. Yang ada harus banyak-banyak baca jurnal. Tapi, meskipun tidak sesuai target, buku yang habis saya baca lumayan banyak. Tak ada angka pasti karena saya tidak menghitungnya. 20 buku ada mungkin, ya 15-20 buku lah saya baca selama setahun dengan berbagai jenis buku. Tak banyak, tapi puas.

Tahun ini, saya punya target lain sehingga waktu membaca buku saya alihkan dengan mencapai target itu. Insya Allah target kebaikan, untuk investasi masa depan. Saya hanya baca buku seperlunya. Seperlunya informasi dan materi yang saya butuhkan, saya baca. Ya, saya baca buku-buku tebal yang hanya bagian-bagian tertentu saya baca yang saya butuh.

Tapi, saya jadi merasa kosong. Di setiap diskusi di grup line dan whatsapp saya lebih banyak menyimak, bahkan isu tentang jaminan kesehatan nasional aja saya jadi planga plongo. Padahal, itu makanan saya dulu. Hemm, saya harus belajar banyak lagi tentang tawazun. Ga berat sebelah. Target kekejar, tapi tetep kasih asupan untuk wawasan umum. Lalu hati senang.. πŸ™‚

Cerita di Bedah

Ada pertanyaan menggelitik saat perjalanan pulang dari RS Cibabat. “Apa sih yang ada dalam pikiran residen bedah cewek ngambil bedah?” Begitu pertanyaan kawan saya. Kawan saya lain menjawab, “Ya karena hobi. Suka. Kalo udah suka ya gitu..”

Hemm.. saya hanya tidak habis pikir pada mereka -residen bedah cewek- saat memutuskan ngambil studi spesialis bedah. Jadi koas bedah aja rasanya pengen lari dari kenyataan, apalagi jadi residennya. Kayaknya kehidupan cuma ada di rumah (kosan) dan Rumah Sakit. Kehidupan mungkin cuma operasi, meriksa pasien, gadget, dan.. sedikit kehidupan pribadi. Lebay sih mungkin. Karena saya juga tidak tahu2 banget tentang bedah.

Ada seorang dokter residen saat itu ikut belajar bersama koas saat di bagian bedah vaskuler. Dia bercerita “temen saya, 4 perempuan, ambil bedah saraf, bercerai..”

Ah, tidak. Sakit sekali mendengarnya. Padahal saya tidak tahu siapa. Dokter itu pun tak menyebut nama kawannya itu. Saya ngilu mendengar perceraian karena profesi dokter. Karena wanitanya lebih memilih mengambil studi spesialis ketimbang keluarga. Sungguh menyesakkan memang. Tapi, begitulah pilihan hidup. Bahkan, tak hanya menimpa dokter wanita, tapi juga dokter laki-laki. Kalo kamu pernah nonton serial Code Blue, sang dokter bercerai dengan istrinya karena profesi yang menuntutnya ada di rumah sakit terus-terusan. Bukan ingin menelantarkan keluarga, tapi memang tuntutan profesi.

Melanjutkan studi spesialis dengan studi S2 tentu sangat berbeda. S2 bahkan bisa diambil sambil bekerja. Kalo studi spesialis? Udah lama, 4-6 tahun, ga bisa kerja pula. Atau kalopun bisa kerja, kalau sudah jadi CR (Chief Residen). Itu masih lama, udah masa-masa nyusun thesis. Studi spesialis belajarnya kayak kerja. Kerja jadi dokter di poli, di IGD, di ruang rawat inap. Bekerja siang malem kalo ada jadwal jaga, TANPA DIBAYAR. Yang ada malah bayar studi tiap semester dengan angka yang besar. Belasan juta. Oh…

Beberapa kali saya juga sering mendengar cerita-cerita residen tentang kehidupan keluarganya. Tentang anak-anak yang harus ‘ditinggalkan’ dulu. Tentang suami yang membantu mencari jurnal buat besoknya karena ada jaga malem, dan cerita ajaib lainnya.

Kemudian, sang dokter residen melanjutkan lewat petuahnya kepada kami, sang koas bedah. “Kalian nanti kalo mau ambil spesialis nikah dulu. Terus cari orang yang mengerti profesi dokter. Ga gampang loh nemuin itu. Cari yaa yang mengerti kalian. Mengerti kehidupan dokter. Ga mesti dokter, yang penting ngerti.”

Ah, membersamai dokter itu mungkin sulit. Sangat sulit dengan tuntutan pasien yang masih banyak. Maka, jika kamu dokter, berilah pengertian pada (calon) pasanganmu. Lain cerita sih kalo pasanganmu dokter juga. Jika kamu bukan dokter dan ada minat atau kesempatan hidup sama dokter, mengertilah.. kehidupan mereka rumit tapi humanis sekali.. dan kamu jadi punya dokter pribadi tanpa dibayar. Syaratnya, harus ngerti, syukur-syukur kamu mau bantuin ngerjain tugasnya yang mau dikumpulin besok.. Haha..

Momentum UN

Saat itu, tanggal 20-an April 6 tahun lalu. Saya adalah murid SMA yang akan melaksanakan ujian yang menentukan kelulusan. Saya adalah murid SMA yang menaruh handphone di tas saat ujian. Tasnya diletakkan di depan kelas. Saya adalah peserta ujian tanpa jawaban. Di saat kanan, kiri, depan, belakang kasak-kusuk dengan handphone-nya.

Saya tak pernah lupa, kata-kata teman saya, Deni namanya. Saat itu siang selepas ujian Fisika. Air mata saya sudah mulai turun. Deni menimpali, “Parah banget sih Far, ini Ujian Nasional, malah ngasal..”

Ya, dari 40 soal fisika, saya hanya mampu menjawab 21-22 soal dalam waktu yang diberikan. Lama ngerjain soal hitungan. Saya lemah soalan hitungan. Saya bisa menghitung diulang berkali-kali karena saya sangat menyadari bahwa saya ceroboh pada angka. Sehingga saya tidak percaya pada hitungan pertama saya. Lantas, Sisa 18 nomernya? Saya jawab asal-asalan. Kenapa? Padahal jawaban bertebaran.

Karena saat itu saya mem-brainwash otak saya dengan mengatakan, “buat apa nilainya bagus, kalau tidak berkah. Kalau soal lulus, Allah Maha Tahu dan Maha Penolong”. Saat itu, yang saya kejar adalah keberkahan.

Nilai di atas ijazah saya terlampau biasa jika dibandingkan denganΒ  teman-teman saya. Tapi saya tidak peduli. Meskipun, pada akhirnya nilai fisika saya jelek dengan kepala 5 (bahkan di bawah kepala 6), saya bersyukur masih bisa lulus dan tidak perlu mengikuti paket C.
Allah baik sekali.

Dan kini, momentum itu, harusnya menjadi cambukan, menjadi pengingat bahwa saat itu, mental saya adalah kejujuran. Saya orang yang sangat menghargai sebuah kejujuran. Hal yang saya pegang sampai saat ini. Dan harusnya akan terus menjadi penjaga di saat nanti saya memegang amanah dalam bentuk pekerjaan yang mungkin rentan korupsi.

Saya juga masih berusaha memegang nilai “yang terpenting adalah keberkahan Allah”. Meskipun, harus menggadaikan rasa, mengganti dengan kesabaran. Karena yang terpenting berkah. Buat apa aman dan nyaman jika Allah tak memberkahi.

Ujian Nasional adalah momentum. Momentum dimana saya benar-benar merasa sebagai manusia. Manusia yang sadar bahwa ia memiliki Tuhan Yang Maha Melihat dan bergantung pada-Nya.

Selamat Ujian, adik-adik SMA. Percayalah, kejujuran tidak hanya menyelamatkanmu di dunia, melainkan juga di akhirat. Tinggalkanlah jawaban-jawaban yang bukan darimu itu..

Terjebak

Ada pepatah yang mengatakan,

“lebih baik terjebak hujan daripada terjebak masa lalu.”

Sekilas lucu memang. Entahlah siapa pembuatnya. Tapi tentu jawabannya iya. Siapa yang mau dijebak masa lalu? Karena masa lalu sering sekali jadi hantu yang memaksa hulu airmata keluar. Begitulah perbincangan dengan kawan saya saat bercerita masa lalunya. Hingga ia mengatakan “gw ga bisa ga menaruh dia di masa depan gw..”

Ooh, dramatis sekali. Sedih juga saya mendengarnya. Saya hanya bisa memberikan nasihat “Jangan gitu, kita ga tahu takdir kita dengan siapa, nanti ga bisa buka hati untuk orang lain kalau memang takdirnya bukan itu.”

Belum lagi, ucapan ulang taun yang makin macam-macam. “Semoga dimudahkan move on-nya.”

Uwow.. susah move on lagi jadi trend sepertinya. πŸ˜€ Bahkan saking susahnya kawan saya (yang lain) untuk move on, sampai jadi ucapan miladnya di grup. Saya jadi penasaran. Saya telisik lebih dalam. Hingga ternyata, orang di masa lalunya yang sudah nikah saja, hampir 3 tahun setelahnya belum move on juga.

Kadang sedih juga melihat fenomena seperti itu. Saya sering berpikir, kalau ditakar, seberapa besar cinta orang-orang itu pada orang di masa lalunya hingga begitu. Mungiin saya terlalu polos soalan cinta. Tapi, apakah Allah tak kunjung mampu menggantikan cinta itu? Padahal justru cinta pada Allah bukan untuk jadi pengganti, melainkan menjadi utama.

Saya jadi menyadari sebuah nikmat Allah yang mungkin baru saya sadari bahwa ini adalah sebuah nikmat. Nikmat tidak pernah berharap pada satu nama. Saya tidak berani. Soal perasaan, saya ini antisipatif. Lebih baik berpikir ‘tidak mungkin, tapi sebenarnya mungkin’ daripada ‘berpikir mungkin, tapi kenyataannya tidak pernah mungkin’.

Tapi sebenarnya, bukan itu utamanya. Melainkan, karena Allah yang punya skenario hidup. Allah yang Maha patut paling dicintai. Harusnya saat kehilangan seseorang, yang jelas-jelas bukan milik kita karena ia milik Allah, kita ikhlas. Wong bukan milik kita. Dan karena kita punya kewajiban memberikan hati terbaik untuk orang yang kelak mendampingi hidup kita di masa depan. Kasihan kan, orang masa depan, cuma dapat sisa dari hati kita yang sudah habis digerogoti orang masa lalu. Hingga saya selalu bersyukur dengan nikmat Allah tadi. Gak jadi ya sudah. Akan bersama yang lain. Tidak menunggu, tidak pula berharap lagi. Menunggu bukan pilihan bagi saya. Semudah itu Allah hadirkan perasaan itu dalam hati ini. Semoga, ini bukti kecintaan Allah pada hamba-Nya. Saat hamba-Nya benar-benar pasrah pada nama siapapun. Tanpa terjebak nama A, B, atau C.

Bandung, 6 April 2014, 00:31

Menunggu (yang terdefinisi)

Pagi di 2014, layaknya pagi-pagi sebelumnya. Tak ada beda. Saya pun sadar bahwa hari ini sudah memasuki tahun 2014. Waktu cepat sekali berputar. Kalau secepat itu berputar, lantas mengapa saya takut untuk menunggu hal yang hanya terkesan lama, padahal (sangat mungkin) begitu cepat jika benar-benar dijalani.

Ini bukan perkara mau menunggu atau tidak. Ini perkara tentang keyakinan pada takdir. Tentang sepenuhnya taat pada perintah Allah. Hanya tentang itu. karena tidak menunggu pun awalnya adalah penyiksaan duniawi, tapi kecintaan pada Allah mengobati kekhawatian itu.

Ini saya berbicara tentang apa sih? Tentang waktu. Menunggu juga berkaitan dengan waktu bukan? Menunggu yang menjadi pekerjaan paling mengesalkan bagi banyak orang adalah hal yang aman dilakukan jika kita melihat dalam konteks lain. Tetapi, efek sampingnya juga besar. tak akan terlihat sih efek sampingnya. Berbeda dengan efek samping pada obat yang terasa dan juga mungkin dapat terlihat secara kasat mata.

Maka, menunggu atau tidak pada akhirnya adalah bagian dari prinsip. Bukan karena ketergesa-gesaan tak sabar menunggu. Tapi, prinsip cinta, keyakinan, dan taat yang akan terkotori jika memilih untuk menunggu (yang terdefinisi).