Dinasti Kedokteran

Hari terakhir di departemen Mata, saya berkesempatan berbincang-bincang banyak dengan residen LO.
“Dokter suaminya dokter juga ya?”
“Iya..”
“Dokter apa dok?”
“Dokter ortho (orthopedi-red)”
“Oohh,. Sama kayak dr.P dong. dr.P suaminya konsulen ortho kan dok.. siapa dok namanya?”
“Iya.. dr.N.”
“dr.P anaknya Prof.I (dokter juga) kan dok.,?”
“Iyaa..”
Dan adiknya dr.P itu juga dokter.

“Saya waktu nikah awal-awal residen. Suami saya lagi sibuk jadi CR (Chief Residen a.k.a residen senior) dan lagi stase luar.”
“Jadi inget cerita dr.W di RS UB, katanya ortho susah keluarnya..”
“dr.W itu seniornya suami saya. Dia suaminya dr.M, residen kulit. Udah lewat kulit?”
“Belum dok.”
“Iya, dr.M itu anaknya dr.A, direktur RS C.”
“Ya ampun..”

“Dok, kalo dr.R istrinya residen anak ya dok? Namanya siapa dok?”
“Iya, dr.Ri.”
“Oh.. dr.Ri yang anaknya dr.A (orang penting di Jawa Barat)?”
“Iya..”
“Ya ampuunn… udah kayak kerajaan ya dok..”
“Iya, kalo dokter hidupnya muter-muter di situ-situ aja.”


Kesimpulan : Kalo ada seorang dokter nikah ama dokter, dari sanalah muncul bibit-bibit dinasti kedokteran.

Gw : “perlu pindah haluan jadi nyari dokter ga ya supaya bisa bangun dinasti?” Hahahahhaa.. 😀

Advertisements

Lagi. Cerita Dokter

Pagi tadi, saya ada di Rumah Sakit Ujung Berung, Bandung. Masuk ke poli orthopedi. Selesai pasien diperiksa, kami diajak berdiskusi oleh sang dokter orthopedi. Dari diskuai tentang pelajaran -penyakit2 ortho- hingga akhirnya sang dokter bercerita tentang masa-masa residensinya dulu.

“Di kana pasiennya ada berapa sekarang?”
“Empat dok kayaknya. Kemaren sih visite cuma empat.”
“Empat? Beneran empat? Yang bener? (Dengan nada super ga percaya)”
“Iya dok,” jawab kami
“Jaman saya residen dulu, kana itu pasien orthonya ada 80. Kalo visite bisa 4 jam. Dan itu saya sendiri yang megang. Jam 3.30 pagi itu saya udh GV -ganti verban-. Jam 6 CR (Chief Residen) udah muter-muter ruangan. Abis saya ditanya Hb pasien, saya lupa. Mana saya inget Hb-nya pasien segitu banyak. Dapet hukuman tambah jaga 1 minggu.”

GLEK *nelen ludah*

“IGD itu penuh dulu. Sampe-sampe koas pasang skeletal traksi, tapi saya supervisi. Saking banyaknya pasien. Sekarang mana bisa koas pasang skeletal traksi? Saya pernah sampe ga pulang seminggu karena follow up pasien saya. Soalnya dulu pasien IGD ga bisa dioper. Kemaren saya liat IGD sepi gitu..”

*garuk2 kepala*

Lanjut cerita
“Ortho itu paling susah ujiannya. Ada ujian internasional yang diuji ama profesor luar negeri buat lulus ortho. Boleh tanya sama bagian lain.”

Mendengar cerita beliau, saya langsung lemes. Ga kebayang. Langsung coret ortho dari daftar studi lanjutan. Emang ga minat juga sih. Tapi, dari cerita beliau saya kayak ‘ditampar’ untuk ga mengeluh terutama capeknya bedah. Apa yang saya rasain belum ada apa-apanya dibanding koas-koas jaman baheula. Dan untuk memanfaatkan sisa waktu 4 minggu di bedah ini. Percuma mengeluh capek karena follow up pagi dan jaga. Toh, saya tetap harus melakukan itu..

Cerita di Bedah

Ada pertanyaan menggelitik saat perjalanan pulang dari RS Cibabat. “Apa sih yang ada dalam pikiran residen bedah cewek ngambil bedah?” Begitu pertanyaan kawan saya. Kawan saya lain menjawab, “Ya karena hobi. Suka. Kalo udah suka ya gitu..”

Hemm.. saya hanya tidak habis pikir pada mereka -residen bedah cewek- saat memutuskan ngambil studi spesialis bedah. Jadi koas bedah aja rasanya pengen lari dari kenyataan, apalagi jadi residennya. Kayaknya kehidupan cuma ada di rumah (kosan) dan Rumah Sakit. Kehidupan mungkin cuma operasi, meriksa pasien, gadget, dan.. sedikit kehidupan pribadi. Lebay sih mungkin. Karena saya juga tidak tahu2 banget tentang bedah.

Ada seorang dokter residen saat itu ikut belajar bersama koas saat di bagian bedah vaskuler. Dia bercerita “temen saya, 4 perempuan, ambil bedah saraf, bercerai..”

Ah, tidak. Sakit sekali mendengarnya. Padahal saya tidak tahu siapa. Dokter itu pun tak menyebut nama kawannya itu. Saya ngilu mendengar perceraian karena profesi dokter. Karena wanitanya lebih memilih mengambil studi spesialis ketimbang keluarga. Sungguh menyesakkan memang. Tapi, begitulah pilihan hidup. Bahkan, tak hanya menimpa dokter wanita, tapi juga dokter laki-laki. Kalo kamu pernah nonton serial Code Blue, sang dokter bercerai dengan istrinya karena profesi yang menuntutnya ada di rumah sakit terus-terusan. Bukan ingin menelantarkan keluarga, tapi memang tuntutan profesi.

Melanjutkan studi spesialis dengan studi S2 tentu sangat berbeda. S2 bahkan bisa diambil sambil bekerja. Kalo studi spesialis? Udah lama, 4-6 tahun, ga bisa kerja pula. Atau kalopun bisa kerja, kalau sudah jadi CR (Chief Residen). Itu masih lama, udah masa-masa nyusun thesis. Studi spesialis belajarnya kayak kerja. Kerja jadi dokter di poli, di IGD, di ruang rawat inap. Bekerja siang malem kalo ada jadwal jaga, TANPA DIBAYAR. Yang ada malah bayar studi tiap semester dengan angka yang besar. Belasan juta. Oh…

Beberapa kali saya juga sering mendengar cerita-cerita residen tentang kehidupan keluarganya. Tentang anak-anak yang harus ‘ditinggalkan’ dulu. Tentang suami yang membantu mencari jurnal buat besoknya karena ada jaga malem, dan cerita ajaib lainnya.

Kemudian, sang dokter residen melanjutkan lewat petuahnya kepada kami, sang koas bedah. “Kalian nanti kalo mau ambil spesialis nikah dulu. Terus cari orang yang mengerti profesi dokter. Ga gampang loh nemuin itu. Cari yaa yang mengerti kalian. Mengerti kehidupan dokter. Ga mesti dokter, yang penting ngerti.”

Ah, membersamai dokter itu mungkin sulit. Sangat sulit dengan tuntutan pasien yang masih banyak. Maka, jika kamu dokter, berilah pengertian pada (calon) pasanganmu. Lain cerita sih kalo pasanganmu dokter juga. Jika kamu bukan dokter dan ada minat atau kesempatan hidup sama dokter, mengertilah.. kehidupan mereka rumit tapi humanis sekali.. dan kamu jadi punya dokter pribadi tanpa dibayar. Syaratnya, harus ngerti, syukur-syukur kamu mau bantuin ngerjain tugasnya yang mau dikumpulin besok.. Haha..