Dinasti Kedokteran

Hari terakhir di departemen Mata, saya berkesempatan berbincang-bincang banyak dengan residen LO.
“Dokter suaminya dokter juga ya?”
“Iya..”
“Dokter apa dok?”
“Dokter ortho (orthopedi-red)”
“Oohh,. Sama kayak dr.P dong. dr.P suaminya konsulen ortho kan dok.. siapa dok namanya?”
“Iya.. dr.N.”
“dr.P anaknya Prof.I (dokter juga) kan dok.,?”
“Iyaa..”
Dan adiknya dr.P itu juga dokter.

“Saya waktu nikah awal-awal residen. Suami saya lagi sibuk jadi CR (Chief Residen a.k.a residen senior) dan lagi stase luar.”
“Jadi inget cerita dr.W di RS UB, katanya ortho susah keluarnya..”
“dr.W itu seniornya suami saya. Dia suaminya dr.M, residen kulit. Udah lewat kulit?”
“Belum dok.”
“Iya, dr.M itu anaknya dr.A, direktur RS C.”
“Ya ampun..”

“Dok, kalo dr.R istrinya residen anak ya dok? Namanya siapa dok?”
“Iya, dr.Ri.”
“Oh.. dr.Ri yang anaknya dr.A (orang penting di Jawa Barat)?”
“Iya..”
“Ya ampuunn… udah kayak kerajaan ya dok..”
“Iya, kalo dokter hidupnya muter-muter di situ-situ aja.”


Kesimpulan : Kalo ada seorang dokter nikah ama dokter, dari sanalah muncul bibit-bibit dinasti kedokteran.

Gw : “perlu pindah haluan jadi nyari dokter ga ya supaya bisa bangun dinasti?” Hahahahhaa.. 😀

Advertisements

Lagi. Cerita Dokter

Pagi tadi, saya ada di Rumah Sakit Ujung Berung, Bandung. Masuk ke poli orthopedi. Selesai pasien diperiksa, kami diajak berdiskusi oleh sang dokter orthopedi. Dari diskuai tentang pelajaran -penyakit2 ortho- hingga akhirnya sang dokter bercerita tentang masa-masa residensinya dulu.

“Di kana pasiennya ada berapa sekarang?”
“Empat dok kayaknya. Kemaren sih visite cuma empat.”
“Empat? Beneran empat? Yang bener? (Dengan nada super ga percaya)”
“Iya dok,” jawab kami
“Jaman saya residen dulu, kana itu pasien orthonya ada 80. Kalo visite bisa 4 jam. Dan itu saya sendiri yang megang. Jam 3.30 pagi itu saya udh GV -ganti verban-. Jam 6 CR (Chief Residen) udah muter-muter ruangan. Abis saya ditanya Hb pasien, saya lupa. Mana saya inget Hb-nya pasien segitu banyak. Dapet hukuman tambah jaga 1 minggu.”

GLEK *nelen ludah*

“IGD itu penuh dulu. Sampe-sampe koas pasang skeletal traksi, tapi saya supervisi. Saking banyaknya pasien. Sekarang mana bisa koas pasang skeletal traksi? Saya pernah sampe ga pulang seminggu karena follow up pasien saya. Soalnya dulu pasien IGD ga bisa dioper. Kemaren saya liat IGD sepi gitu..”

*garuk2 kepala*

Lanjut cerita
“Ortho itu paling susah ujiannya. Ada ujian internasional yang diuji ama profesor luar negeri buat lulus ortho. Boleh tanya sama bagian lain.”

Mendengar cerita beliau, saya langsung lemes. Ga kebayang. Langsung coret ortho dari daftar studi lanjutan. Emang ga minat juga sih. Tapi, dari cerita beliau saya kayak ‘ditampar’ untuk ga mengeluh terutama capeknya bedah. Apa yang saya rasain belum ada apa-apanya dibanding koas-koas jaman baheula. Dan untuk memanfaatkan sisa waktu 4 minggu di bedah ini. Percuma mengeluh capek karena follow up pagi dan jaga. Toh, saya tetap harus melakukan itu..